Prediksi Penurunan Imbal Hasil Obligasi AS Akan Mendorong Kenaikan Saham Teknologi Pekan Ini.

Arkanapulsa.id, Blora – Saham AS telah menemukan sekutu tak terduga dalam beberapa hari terakhir, memicu penurunan historis dalam imbal hasil obligasi. Hal ini terjadi karena investor bertaruh bahwa Federal Reserve (The Fed) kemungkinan besar akan bersikap dovish pada kebijakan suku bunga untuk menghindari tekanan yang semakin parah pada sistem keuangan. Imbal hasil yang lebih rendah sejauh ini menguntungkan saham-saham teknologi yang berkinerja relatif kuat.

Jatuhnya Imbal Hasil Obligasi AS Diprediksi Dongkrak Saham Teknologi Pekan Ini

#Jatuhnya #Imbal #Hasil #Obligasi #Diprediksi #Dongkrak #Saham #Teknologi #Pekan #Ini

Jatuhnya Imbal Hasil Obligasi AS Diprediksi Dongkrak Saham Teknologi Pekan Ini

Para analis memperkirakan bahwa jatuhnya imbal hasil obligasi Amerika Serikat akan menjadi pemicu kenaikan saham teknologi di pekan ini. Obligasi AS memangkas keuntungan tahun ini, menekan pasar saham AS secara keseluruhan. Dalam beberapa pekan terakhir, saham teknologi dan saham non-cyclical telah terpengaruh oleh jatuhnya imbal hasil, tetapi para analis mengatakan bahwa pekan ini, saham teknologi mungkin bisa memperoleh keuntungan.

Imbal Hasil Obligasi AS Jatuh

Imbal hasil obligasi Amerika Serikat jatuh ke level terendah dalam hampir enam bulan pekan lalu, menunjukkan bahwa investor tidak terlalu yakin tentang prospek perekonomian. Data terbaru menunjukkan bahwa ekonomi AS tumbuh di kisaran 6,5 persen untuk kuartal kedua, melebihi perkiraan nilai rata-rata di bawah 6 persen. Tetapi bunga obligasi terus turun, mencerminkan kekhawatiran pasar akan inflasi dan kemungkinan kenaikan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan.

Saham Teknologi Terganggu oleh Jatuhnya Imbal Hasil Obligasi

Jatuhnya imbal hasil obligasi mempengaruhi saham-saham teknologi karena saham-saham ini cenderung memiliki valuasi yang lebih tinggi daripada saham-saham non-cyclical. Jika tingkat bunga naik, itu berarti biaya pinjaman naik dan ini bisa mempengaruhi harga saham teknologi di masa depan.

Tetapi, dengan imbal hasil obligasi AS yang jatuh, para analis mengatakan bahwa saham teknologi dapat tercerahkan. Saham-saham teknologi yang mungkin mengalami kenaikan adalah Apple, Microsoft, Amazon, Alphabet, dan Facebook.

Analisis Saham Teknologi untuk Pekan Ini

Berikut adalah pengamatan analis untuk saham-saham teknologi pada pekan ini:

  • Apple: Analis memperkirakan bahwa Apple akan mengumumkan peningkatan pendapatan untuk kuartal ketiga 2021.
  • Microsoft: Ada perkiraan kenaikan harga saham Microsoft karena perusahaan terus mengalami pertumbuhan laba dan pendapatan yang kuat.
  • Amazon: Amazon mungkin akan terpengaruh oleh fluktuasi harga saham minggu lalu. Dalam jangka panjang, saham Amazon tetap menjanjikan.
  • Alphabet: Para analis memperkirakan kenaikan saham Alphabet karena Google terus mendominasi pasar periklanan online.
  • Facebook: Harga saham Facebook dapat meningkat karena laporan pendapatan yang kuat.

Secara keseluruhan, jatuhnya imbal hasil obligasi AS dapat menjadi pemicu kenaikan saham teknologi pada pekan ini. Namun, investor tetap disarankan untuk melakukan penelitian dan berhati-hati dalam membeli saham. Pasar saham selalu berfluktuasi dan risiko selalu ada.


Arkanapulsa.id – Saham AS yang terpukul telah menemukan sekutu tak terduga dalam beberapa hari terakhir, memicu penurunan historis dalam imbal hasil obligasi. Mengutip Reuters, Senin (20/3/2023), imbal hasil obligasi pemerintah AS turun tajam pekan lalu, menandai penurunan terbesarnya dalam beberapa dekade.

Hal ini terjadi karena investor bertaruh bahwa Federal Reserve (The Fed) kemungkinan besar akan bersikap dovish pada kebijakan suku bunga untuk menghindari tekanan yang semakin parah pada sistem keuangan menyusul kegagalan Silicon Valley Bank dan Signature Bank.

Baca juga :  Terungkap! Aplikasi BPJS KIS Rahasia Sukses Permudah Pendaftaran dan Klaim, Bikin Hidup Lebih Hemat!

Volatilitas di pasar pendapatan tidak diinvestasikan dengan baik, dan penurunan imbal hasil mungkin mencerminkan ekspektasi bahwa Fed akan memangkas suku bunga karena pukulan terhadap pertumbuhan.

Pada saat yang sama, imbal hasil yang lebih rendah sejauh ini menguntungkan saham-saham teknologi yang berkinerja relatif kuat, membantu menopang S&P 500 (.SPX). Indeks berakhir naik 1,4% selama seminggu terakhir, dengan kenaikan saham teknologi melebihi penurunan tajam saham bank.

“Sementara krisis perbankan telah memicu kekhawatiran akan resesi, pergerakan suku bunga merupakan penarik untuk saham saat ini,” kata Charlie McElligott, direktur pelaksana strategi makro lintas aset di Nomura.

Lintasan imbal hasil jangka pendek kemungkinan akan bergantung pada pertemuan Federal Reserve minggu depan. Tanda-tanda bahwa bank sentral dapat memprioritaskan stabilitas keuangan dan memperlambat atau menghentikan kenaikan suku bunga dapat menarik imbal hasil lebih rendah.

Sebaliknya, imbal hasil dapat pulih jika Fed memberi sinyal bahwa menurunkan inflasi — yang tetap tinggi meskipun ada rentetan kenaikan suku bunga — akan terus menjadi pekerjaan utama.

“Pasar tidak sepenuhnya yakin bagaimana Fed akan melihat ini,” kata Garrett Melson, ahli strategi portofolio di Natixis Investment Managers Solutions.

Saat ini, pasar berjangka menunjukkan investor menghargai peluang 60% dari kenaikan suku bunga 25 basis poin pada pertemuan Fed 21-22 Maret, dengan penurunan suku bunga untuk mengikuti tahun depan – tajam yang merupakan perubahan haluan dari yang sudah ada sebelumnya hawkish harapan.

“Untuk pertama kalinya dalam fase pengetatan Fed ini, Fed harus menyeimbangkan kredibilitas melawan inflasi dengan stabilitas pasar keuangan,” kata Michael Arone, kepala strategi investasi di State Street Global Advisors.

Imbal hasil Treasury jatuh ke posisi terendah dalam sejarah setelah The Fed memangkas suku bunga untuk mendukung ekonomi di awal pandemi Covid-19, memicu reli pasar saham yang membuat S&P 500 berlipat ganda dari level terendah Maret 2020 pada satu titik.

Pemotongan suku bunga baru-baru ini telah membantu saham mendapatkan kembali daya tariknya, menurut beberapa metrik. Premi risiko ekuitas, atau pengembalian ekstra yang diharapkan diterima investor untuk memegang saham di atas obligasi pemerintah bebas risiko, telah pulih dari levelnya pada awal Januari tetapi masih mendekati rekor terendah levelnya dalam lebih dari satu dekade, menurut data Refinitiv.

Metrik lain menunjukkan bahwa saham tetap mahal menurut standar historis. S&P 500 diperdagangkan pada pendapatan 17,5 kali ke depan dibandingkan dengan rata-rata historis P/E 15,6 kali, menurut Refinitiv Datastream.

“Reli di bidang sensitif suku bunga seperti saham teknologi tampaknya memberi sinyal bahwa pasar mengharapkan suku bunga terus menurun karena resesi yang ditakuti secara luas mendekat,” kata McElligott dari Nomura’s.

Momen Bisnis Pulsa Elektrik serta Loket PPOB Di buka

Bisnis Pulsa dan Outlet PPOB ialah Berdagang yang menguntungkan. Walaupun di saat endemi, kebutuhan pulsa untuk masyarakat Indonesia jadi sesuatu yang primer, seperti bayar tagihan, membeli pulsa internet, voucher game online, refill saldo eMoney dan kebutuhan lainnya.

Semuanya boleh dikondisikan di Arkana Pulsa sebagai Usaha pulsa murah yang menjanjikan. Menjual di Arkana Pulsa bisa dikelola oleh siapa saja dengan modal kecil. Peluang masih terbuka lebar untuk membuka Berjualan agen pulsa juga loket pembayaran ppob dengan Arkana Pulsa

Kenapa Menjual Pulsa dan Rumah PPOB di Arkana Pulsa?

Berjualan pulsa dan loket pembayaran ppob kami adalah solusi Jualan buat rakyat Indonesia yang mau memiliki Dagang pulsa elektrik, pulsa internet, paket sms & nelpon, Dagang isi ulang Gopay, OVO, DANA, LinkAja, Shopee, dll, Usaha voucher game online termurah dan lengkap serta voucher tv kabel pra bayar

DAFTAR SEKARANG

Demikianlah Informasi update terpopuler soal Jatuhnya Imbal Hasil Obligasi AS Diprediksi Dongkrak Saham Teknologi Pekan Ini

dengan tags #Jatuhnya #Imbal #Hasil #Obligasi #Diprediksi #Dongkrak #Saham #Teknologi #Pekan #Ini yang mungkin saja tak berarti apa-apa buat Anda, Namun setidaknya dapat menambah pengetahuan buat kalian 🙂